Seluruh Arsip

: Konsep Seven Habits di Sekolah

Magnet yang dipancarkan buku karya Stephen R Covey kini masuk sekolah di Indonesia. 

Inspirasi itu datang dari Dr Stephen R Covey melalui bukunya, The Seven Habits of Highly Effective People (Tujuh Kebiasaan Manusia yang Sangat Efektif). Karya motivator, konsultan, dan pakar manajemen kelahiran Salt Lake City, Ame rika, 24 Oktober 1932 ini, seakan menjadi magnet yang mampu mengubah pandangan seorang kepala sekolah di Amerika.

Setelah berdiskusi dengan gu ru-guru lainnya, Muriel Sum mers kepala sekolah itu akhirnya berpandangan, anak didik tidak sebatas mencapai nilai tinggi. Lebih dari itu, anak didik juga perlu bekal lain untuk menapak hari-hari mereka ke masa depan.

Ia menyebut, perlunya bekal keterampilan menganalitis, kreatif, kerja sama dalam tim, memimpin diri sendiri, dan berbaur dengan beragam latar belakang manusia. ''Bila kita hanya berupaya mencapai nilai tes tinggi, saya khawatir kita akan menciptakan generasi anak-anak yang tidak dapat melakukan apa-apa selain mengerjakan tes dengan baik,'' simpulnya.

Perjalanan waktu memberi bukti atas keyakinan Muriel. Ia dan para guru di sekolah itu me lihat, anak didik mereka menga lami perkembangan tidak hanya dalam pencapaian nilai tapi juga kemampuan diri. Perkem bangan itu terjadi setelah diterapkannya konsep seven habits dalam pengajaran.

The Seven Habits of Highly Effective People, konsep fenomenal yang memberikan gambaran mengenai tujuh kebiasaaan menuju gerbang kesuksesan dalam jangka panjang. Ketujuh kebiasaan itu adalah, jadilah proaktif; mulai dengan tujuan akhir (visi dan misi); menetapkan prioritas; berpikir menang/me nang; memahami dulu baru dipahami; wujudkan sinergi; dan 'mengasah gergaji'beraktivitas secara teratur dan positif.

Inti sari buku itu terbagi da lam tiga bagian. Tiga kebiasaan pertama akan membentuk karakter seseorang terkait dengan penguatan pribadi ke dalam (internal)disebut private victory (kemenangan pribadi). Tiga kebiasaan berikutnya menekan kan kepada penguatan pribadi ke luar (eksternal)disebut public victory (kemenangan publik). Kebiasaan ketujuh merupakan refleksi sejenak untuk melaku kan pembaruan yang lebih baik dan kontinu.

Magnet yang dipancarkan karya Stephen R Covey itu akhirnya masuk juga di beberapa sekolah di Indone sia. SMP Internat Al Kausar dan SMA Insan Cendekia Al Kausar Islamic Boarding School, salah satu di antara nya yang mencoba menerapkan konsep dari inti sari buku itu.

Awal tahun ajaran lalu, selu ruh siswa dan guru di sekolah yang terletak di Desa Babakan Jaya, Parung Kuda, Sukabumi, ini mengikuti pelatihan The Seven Habits of Highly Effective Teens. Berlangsung selama dua hari dan pelatihan dirasakan cukup memberikan kesan bagi para murid. 

Usai pelatihan, mereka saling mengingatkan tujuh kebiasaan ini, terutama kebiasaan perta majadilah proaktif ketika ada teman mereka yang selalu reaktif merespons setiap permasalahan. Tindakan tersebut sebagai upaya untuk meredam emosi temannya.

''Kita menekankan pada kebiasaan pertama jadilah proaktif,'' ungkap Douglas Pra ba wono, Executive Director Inter nat Al Kausar. Konsep dalam seven habits, jelas Douglas, seba gai alat untuk mendorong anak didik berbuat yang terbaik dan menjadi pribadi yang bertanggung jawab.

Pernyataan "Aku Bisa" men ja di titik tekan bagi para murid untuk tidak mudah putus asa da lam menjalani setiap tantangan dalam hidup, khususnya belajar. Pernya taan lain "Aku adalah Pemimpin" diharapkan mampu mengins pirasikan kepercayaan serta mendorong jiwa seluruh murid untuk mengikuti kata hati mereka daripada sekadar mengikuti kelompok.

Itu karena, mereka harus menyadari bahwa hidup adalah pilihan. Tidak lepas dari prinsip Al Kausar yang selalu menerapkan leadership, life skill, dan Islamic value, pelatihan ini pun diharapkan mampu meningkatkan kesadaran atau perubahan pola pikir pada pribadi murid sehingga mencapai kemenangan pribadi karena terpenuhinya impian mereka.

Selain diberikan kepada murid, sebelumnya seluruh gu ru juga diikutkan dalam pelatihan. Prinsip tujuh kebiasaan yang ada, diharapkan mampu menjembatani komunikasi antarguru dan murid.

Intinya, sebelum murid, guru lebih dulu yang harus membangun landasan kokoh sehingga mudah mengatasi permasalahan yang muncul dalam diri murid. Penerapan konsep seven ha bits di sekolah ini tidak sebatas pelatihan. Usai pelatihan, jelas Douglas, dilakukan penyegaran. Sesi penyegaran ini menekankan bahwa pembentukan karakter yang kuat akan membawa manu sia menuju kesuksesan jangka panjang.

Penyegaran seperti itu, menu rut dia, akan terus dilakukan se cara berkala untuk terus mengingatkan kebiasaankebiasaan efektif yang dapat membawa kesuksesan dalam hidup. Untuk itu, ''Kita mendatangkan pelatih dari luar.'' 

Bagaimana perkembangan sementara penerapan konsep tujuh kebiasaan dari buku Seven Habits terhadap guru dan anak didik di sekolah ini? Dalam pengamatan Douglas, kebiasaan guru dan anak didik mulai terlihat ada perubahan.

Boleh jadi, perubahan akan kian nyata dalam kurun waktu tertentu, seperti yang terjadi pada guru dan siswa di sekolah binaan Muriel Sum mers di Amerika.  c06/burhanuddin bella dari berbagai sumber



Tujuh Prinsip

The Seven Habits berisi tujuh prinsip yang bila diterapkan sebagai kebiasa an hidup akan menuntun seseorang mencapai efektivitas sejati.

1. Be Proactive (Bersikap Proaktif). Dalam menghadapi suatu masalah, kita bisa memilih untuk bersikap reaktif atau proaktif. Bila kita cenderung menyalahkan orang lain atau keadaan yang sulit, maka kita bersikap reaktif. Sementara itu, proaktif adalah sikap bertanggung jawab atas setiap aspek dalam kehidupan kita yang selanjutnya membuat kita mengambil ini siatif dan tindakan. Intinya, dengan bersikap proaktif, kita ti dak membiarkan diri kita terhanyut oleh keadaan, tapi justru berusaha mengendalikan keadaan. Dalam konsep stimulus dan respons, keadaan adalah stimulus yang tidak dapat dikendalikan, tapi manusia mempunyai daya untuk memilih respons apa yang akan dia ambil.

2. Begin with the End in Mind (Memulai dengan tujuan di pikiran). Banyak orang memiliki cita-cita, tapi sedikit yang mam pu memvisualisasikannya dalam suatu per nyataan. Dengan membuat "Pernyataan Misi Pribadi", kita dibantu berkonsentrasi dan mempertimbangkan konsekuensi-konsekuensi apa yang akan dihadapi sebelum bertindak.

3. Put First Things First (Dahulukan yang Utama). Kita harus mempunyai skala prioritas untuk tujuan-tujuan jangka pendek dengan tidak melupakan tugas-tugas yang walaupun terlihat tidak mendesak tapi penting. Dengan sempitnya waktu, seorang pemimpin harus mampu mendelegasikan sebagian tugasnya. Pendelegasian akan efektif bila sejak awal ada kesepakatan hasil yang ingin dituju, bukan semata rincian rencana kerja dari atas.

4. Think Win/Win (Berpikir Menang/Menang). Bila kita terbiasa memikirkan solusi yang saling menguntungkan (win-win solution) bagi kedua belah pihak, kita dapat meningkatkan hubungan kerja sama yang lebih efektif dalam mencapai tujuan.

5. Seek First to Understand, Then to be Understood (Mengerti Dulu, Baru Dimengerti). Bila memberi suatu nasihat tanpa berempati atau tanpa memahami situasi orang tersebut, kemungkinan besar nasihat itu akan ditolak atau tidak bergu na. Maka, biasakan untuk "paham dulu baru bicara" agar komunikasi berjalan dengan efektif.

6. Synergize (Sinergi). Berusahalah untuk mencapai sinergi positif bila bekerja dalam tim. Intinya, perbedaan nilai-nilai yang ada harus dihormati, dibangun kekuatannya, dan dikompensasi kelemahannya. Galilah potensi dan kontribusi setiap anggota tim. Jika sinergi dapat dicapai, hasil satu tim lebih besar daripada hasil anggota bila bekerja sendiri-sendiri.

7. Sharpen the Saw (Pertajam Gergaji). Kebiasaan ini berfokus pada pembaruan diri secara mental, fisik, emosional/sosial, dan spiritual yang seimbang. Untuk dapat terus produktif, seseorang juga harus menyegarkan diri dengan memiliki aktivitas rekreasi. C06, dari berbagai sumber ed: burhan

1 komentar:

  1. SAYA SANGAT SETUJU DENGAN ITU, SEKARANG SAYA INGIN TERAPKAN DISEKOLAH SAYA, KALAU MUNGKIN SAYA AKAN SENANG SEKALI KALAU ANDA BISA BERBAGI KEPADA SAYA TENTANG BAGAIMANA CARA PENERAPANNYA DISEKOLAH.

    BalasHapus

Produk Cantik Ok Rek

Perhiasan dari Martapura