Seluruh Arsip

Penerangan Buatan

Penerangan yang terjadi akibat sumber cahaya yang dibuat oleh manusia, misalnya lilin, lampu, obor dll. Untuk mendapatkan terang cahaya yang memadai dalam suatu ruang kegiatan, harus dipertimbangkan iluminasi (kuat penerangan), sudut penyinaran lampu, jenis dan jarak penempatan lampu yang diperlukan sesuai dengan kegiatan yang ada dalam suatu ruangan.

Peranan lampu dalam perancangan ruang dalam:

-Lampu jika diatur dengan baik akan menimbulkan suasana atau efek cahaya khusus, dengan memberikan tekanan (tone) pada warna ruang dan memancing emosi seseorang yang tinggal di dalam ruang tersebut.

-Lampu memberikan kesan psikologis, contohnya:

~Lampu tungsten, TL dan florescent yang berwarna putih terang memberi kesan sejuk dan dingin.

~Lampu yang mengakibatkan warna ruang menjadi kemerahan dapat menimbulkan kesan ruang menjadi panas dan merangsang emosi seseorang yang berada didalamnya.

~Cahaya lampu yang berwarna kuning redup dapat menjadikan kesan intim dan romantis. Warna lampu kebiru-biruan, hijau, lembayung, dapat memberikan kesan dingin atau sejuk bahkan misterius.

~Lampu pijar, halogen dan mercury yang sinarnya berwarna kuning keemasan menimbulkan kesan hangat, akrab dan intim pada suatu ruang dalam.

-Lampu dapat memperkuat arah pandangan pada suatu ruang.

Jenis Lampu dan Efek yang Ditimbulkan pada Ruang

Dalam suatu ruang pameran atau display seperti galeri, museum, butik, dan toko perhiasan lebih mementingkan penerangan pada benda-benda yang dipamerkan daripada ruang keseluruhan, sehingga digunakan jenis lampu spot light, down light, yang sorotnya lebih terfokus. Namun dalam ruang kantor memerlukan pencahayaan yang merata dan cukup terang sehingga tidak membuat mata menjadi cepat lelah.

Menurut daerah yang diterangi, penerangan buatan dibedakan menjadi dua:

-Penerangan umum atau merata

Penerangan yang memerangi seluruh ruangan secara merata (general lighting), biasanya digunakan untuk ruangan umum dan tidak memerlukan ketelitian. Dalam perkantoran digunakan seperti pada ruang tunggu, ruang servis, ruang penyimpanan dan ruang kerja secara umum.

-Penerangan setempat

Penerangan yang hanya menyorot tempat tertentu saja (spot lighting), biasanya digunakan untuk tempat kerja yang memerlukan ketelitian kerja seperti pada meja gambar dan di ruang laboratorium, atau suatu tempat tertentu yang menarik dan sengaja ditonjolkan sebagai pusat perhatian seperti pada ruang pamer atau tempat menyimpan contoh hasil jadi yang dipamerkan.

Lampu penerangan ruang dalam berdasarkan cara pemberian cahayanya dibedakan menjadi penerangan langsung, penerangan tidak langsung, penerangan setengah langsung, dan penerangan setengah tidak langsung

Lampu penerangan ruangan berdasarkan bola lampunya dibedakan menjadi, lampu pijar, yakni lampu yang kawat pijarnya terlihat nyalanya dari luar kaca, dan lampu difus, yakni lampu yang kawat/gas pijarnya tidak kelihatan nyalanya dari luar kaca buram.

Berdasarkan cara pemasangannya, lampu penerangan dibedakan menjadi: lampu duduk, biasanya diletakkan diatas meja atau lantai (berdiri); lampu tempel, menempel di dinding, di tiang, di langit-langit; lampu gantung, di pasang di plafond; dan lampu tanam, yakni lampu yang dimasukkan ke dalam plafon, dinding, dan lain-lain.

....Lebih lengkap tentang Perancangan Arsitektur

.


Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Produk Cantik Ok Rek

Perhiasan dari Martapura